Rabu, 29 November 2017

A Happy Wife

Memutuskan untuk berhenti kerja di tengah karier yang menjanjikan bukanlah hal mudah. Banyak juga yang menyayangkan kenapa harus berhenti. Bagiku, yang terpenting aku tahu apa yang benar-benar kuinginkan. Dengan pekerjaan yang kujalani, tidak terbayang bagaimana rasa bersalahnya, ketika suami masih di rumah, pagi-pagi aku harus berangkat kerja lebih dulu. Ketika suami pulang kerja, aku belum tiba di rumah karena masih menyelesaikan pekerjaan kantor. Belum lagi jika nanti sudah punya anak. Aku pernah dengar cerita dari seorang teman kantor. Sebagai wanita karier, pada suatu titik dia merasakan penyesalan. Oh ternyata anakku sudah bisa begini, sudah bisa begitu. Oh, tiba-tiba udah besar aja. Banyak fase perkembangan anak yang terlewat sehingga dia sendiri terkejut dengan apa yang telah dicapai anaknya. Aku tidak ingin hal serupa terjadi padaku. Sejak lama memang aku sudah berniat untuk berhenti bekerja setelah menikah nanti. Kebetulan suami sangat mendukung. Pekerjaannya sebagai pengajar membuatnya sering 'dicurhati' murid-murid. Ia tahu bagaimana kesedihan anak-anak yang kedua orang tuanya sibuk bekerja dan bagaimana dampaknya terhadap anak tersebut. Kami berharap semoga nantinya bisa mencurahkan kasih sayang secara penuh dengan mengurus anak-anak sendiri, tanpa bantuan pengasuh.

Lalu apakah mimpiku terhenti sebagai ibu rumah tangga saja? Tentu tidak. Berhenti berkarier bukan berhenti berkarya. Menikah tidak berarti mimpi kita selesai. Justru ini awal dari mimpi-mimpi selanjutnya. Sejak menjadi ibu rumah tangga, aku jadi punya lebih banyak waktu untuk menekuni hobi menulis lagi, dan juga hobi-hobi lain yang sempat terhenti karena kesibukan kerja. Waktunya bisa kuatur dengan fleksibel sehingga aku tetap bisa menjalankan kewajiban utamaku sebagai seorang istri. Meski sehari-hari hanya di rumah, menjalani hidup dengan passion waktu akan terasa cepat dan menyenangkan.
Memang tidak bisa dipungkiri, pemasukan jadi berkurang drastis. Dari yang biasanya menerima gaji sendiri tiap bulan. Sekarang hanya bisa mengandalkan gaji suami. Itupun harus dibagi-bagi, untuk belanja bulanan, membayar kos dan menyisihkan sedikit tabungan masa depan. Namun justru di moment inilah aku benar-benar merasakan keajaiban menikah. Dulu sebelum menikah, uang habis begitu saja. Banyak sekali pengeluaran untuk hal-hal yang tidak penting. Nongkrong di cafe lah, jajan ini itu, belanja baju dan masih banyak lagi. Namun sekarang, aku bisa jauh lebih berhemat. Gimana nggak hemat coba, jatah uang untuk sekali makan di luar, bisa untuk makan kami berdua sehari di rumah.   
Sejak menikah aku memang jadi rutin memasak. Bekal untuk suami juga aku siapkan sendiri (Beruntung punya suami yang nggak pernah malu bawa bekal tiap hari ke kantor, malahan sering minta dibawain. Jadi semangat bikinnya)
Lagi pula rejeki nggak melulu soal uang. Contohnya tadi, menyiapkan bekal, menyambut suami pulang kerja dengan masakan bikinan sendiri, melihat suami makan dengan lahap, itu juga rejeki yang luar biasa. Hal yang mungkin nggak bisa selalu dilakukan jika aku tetap berkarier di luar sana.
Bagi seorang istri, keluarga harus jadi prioritas utama. Bukan sebaliknya. Kesuksesan istri bukan diukur dari seberapa hebat kariernya, tapi bagaimana suami dan anak-anak bisa sukses karenanya.

2 komentar: