Sabtu, 17 Februari 2018

(Review) Launching Buku Naela Ali Story for Rainy Days vol. 3


Hari rabu kemarin, di sore hari yang sedikit mendung, aku berkesempatan menghadiri acara launching buku Naela Ali berjudul Story for Rainy Days Volume 3 di Srunding Cafe, Bandung. Sejak jauh hari aku memang sudah merencanakan untuk datang ke acara tersebut. Aku beruntung karena dari 3 kota yang menjadi tempat diadakannya launching, Bandung menjadi salah satunya.

Sudah beberapa tahun terakhir aku menjadi follower setia instagram @naelaali dan selalu mengikuti perkembangan karya-karyanya. Bagi yang belum tau, Naela Ali ini adalah seorang illustrator sekaligus penulis lulusan Universitas Binus jurusan Desain Komunikasi Visual. Walaupun saat kuliah ia lebih banyak berkutat dengan komputer rupanya ketertarikannya justru lebih besar pada gambar manual. Itulah yang akhirnya ia tekuni hingga sekarang.


Dalam berkarya ia memiliki ciri khas yang kuat, antara lain goresan cat air dengan warna-warna lembut. Karakter manusia menjadi objek yang sering digambarnya. Selain itu Naela juga senang menggambar hal-hal yang berbau Jepang. Terbukti dari banyak karya yang sering diuploadnya di instagram. Hingga kini followers instagramnya sudah mencapai puluhan ribu.

Bicara tentang buku yang dilaunching. Story for Rainy Days ini adalah buku seri ketiga yang ditulisnya. Sama seperti buku sebelumnya, buku ke 3 ini juga menyuguhkan cerita tentang relationship yang diselingi dengan illustrasi. Dengan konsep seperti diary, Naela mengungkapkan berbagai perasaannya, baik cinta maupun patah hati. Setiap kata mengalir dengan indah, lembut, jujur dan personal. Seperti secangkir coklat hangat yang dinikmati saat hujan, buku ini mampu menumbuhkan perasaan hangat dan bahagia bagi siapapun yang membacanya. Selain itu banyak tulisannya yang mampu mewakili perasaan pembaca.





Sedikit yang kurang dari buku ini hanyalah illustrasinya. Bukan berarti tidak bagus. Naela tetap tampil dengan ciri khas seperti biasa, hanya saja illustrasi di buku ini lebih minimalis dan kurang variatif jika dibandingkan dengan seri sebelumnya. Illustrasi didominasi oleh karakter realis manusia. Tidak ada lagi karakter semi kartun seperti di buku yang kedua.

Btw, aku belajar banyak dari acara meet and great kemarin. Terlihat bahwa Naela sangat mencintai apa yang ia kerjakan. Baik itu menggambar maupun menulis. Ia juga berpesan bahwa segala sesuatu yang dikerjakan harus didasari dengan cinta dan passion. Dengan begitu ide-ide akan lebih mudah mengalir. Tidak usah mempedulikan tanggapan negatif orang lain.Toh kita tidak bisa menyenangkan semua orang.  Yang terpenting dalam berkarya adalah jujur pada diri sendiri dan mencintai apa yang kita kerjakan.


Selain jago menggambar, ternyata Naela Ali juga sosok yang ramah dan humble. Selamat atas peluncuran bukunya. Mudah-mudahan next time bisa ketemu lagi.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar